SBY Sebut AHY Di-'bully' Usai Bertemu Jokowi

SBY Sebut AHY Di-'bully' Usai Bertemu Jokowi SBY saat menjelaskan isi pertemuan Jokowi-AHY/Foto: Screenshot Youtube.

JAKARTA-Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menjelaskan, isi pertemuan antara Presiden Jokowi dengan Komandan Kogasma Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) beberapa waktu lalu tidak terkait dengan silang pendapat penghitungan suara di KPU.

"Materi yang dibahas adalah berkaitan dengan permasalahan bangsa dan negara, sama sekali tidak terkait dengan silang pendapat penghitungan suara oleh KPU," kata Ketua Umum DPP Partai Demokrat itu melalui rekaman video yang beredar di Jakarta, Senin (27/05).

SBY menjelaskan, pertemuan tersebut bermula ketika Menteri Sekretariat Negara Pratikno menyampaikan kepada AHY bahwa Presiden Jokowi ingin bertemu.

Menurut SBY, AHY sebagai warga negara yang menghormati pemimpinnya, tidak ada alasan bagi AHY untuk tidak memenuhi permintaan Presiden Jokowi.

"Dalam pertemuan itu, AHY tidak mewakili langsung Partai Demokrat dan juga tidak merepresentasikan kubu capres Prabowo Subianto," ujarnya.

SBY menambahkan dirinya diberitahu AHY dua hari sebelum pertemuan itu, dan dirinya membenarkan niat putranya untuk memenuhi permintaan bertemu Presiden Jokowi tersebut.

Setelah pertemuan berlangsung, sambung SBY, AHY menyampaikan kepada dirinya bahwa substansi yang dibicarakan baik, tidak ada kaitannya dengan jabatan dan kursi di pemerintahan.

"Dalam pertemuan itu juga disampaikan harapan Presiden Jokowi untuk memelihara komunikasi dengan saya. Harapan itu sama dengan substansi pertemuan beliau bersama para mantan Presiden seperti Pak Habibie dan Ibu Megawati," katanya.

Selain itu SBY mengakui setelah pertemuan Jokowi-AHY, Komandan Kogasma itu dirundung atau bully secara sadis dan kejam.

"Saya tahu AHY dibully secara sadis dan kejam. Mungkin itu cara Tuhan Yang Maha Kuasa Allah Swt. untuk menguji dan menggembleng seseorang yang baru masuk dalam dunia politik," ujarnya. 

Menurut dia, dari pola serangan itu, dirinya tahu dari kelompok maha serangan sengit itu berasal namun itu adalah perbedaan sikap Demokrat dengan pihak tertentu.

"Memang ada yang bersikap tabu dan dilarang keras pihak 02 berkomunikasi dengan pihak 01 atau sebaliknya. Barangkali ada yang bersumpah tidak akan berkomunikasi dan berkawan selamanya," ujarnya.

Dia mempersilakan apabila ada pihak yang berpendapat seperti itu, namun Demokrat berprinsip dalam kompetisi ikhtiar dan perjuangan untuk menang harus dilakukan namun setelah selesai tidak berarti harus putus hubungan selamanya. (Ant)